Tanda-tanda Allah Ridho kepada hamba-Nya - Nolpedia

Tanda-tanda Allah Ridho kepada hamba-Nya

Semoga kita termasuk salah satunya... 

Inilah ciri-ciri hamba yang dicintai dan diridhoi Allah SWT. Salah satunya adalah mereka yang saat ditimpa musibah dan kesulitan, tetap tenang dan sabar menghadapinya. 

Seperti apa sih rasanya dicintai? Tentu kita sangat bahagia apabila dicintai oleh seseorang. Apalagi jika yang mencintai kita adalah orang yang kita cintai. 

Jika dicintai manusia saja bisa begitu indah dan menyenangkan, lantas bagaimana jadinya jika kita dicintai oleh Allah SWT, pemilik alam semesta dan seluruh isinya. Tentu rasanya tak bisa diungkapkan dengan kata-kata. 

Berikut adalah tanda-tanda muslim dan muslimah yang mendapatkan ridho Allah SWT dan cinta dari Allah SWT. 

Pertama, dimudahkan Allah SWT dalam mengerjakan amal kebaikan

Sebab orang yang percaya kepada Allah SWT, maka ia juga akan mempercayai firman-Nya. Bukankah Allah SWT pernah menyebut dalam Al Quran, bahwa "bersama kesulitan itu pasti ada kemudahan. 

Jadi sudah tentu orang yang beriman saat menghadapi kesulitan, ia tidak akan berfokus pada kesulitan itu. Melainkan ia akan berfokus pada kemudahan yang diberikan Allah SWT, serta menghadapi ujian-Nya. 

Kedua, jika ditimpa musibah atau malapetaka, maka dia tetap tenang dan bersabar

Orang yang beriman dan mendapatkan ridho Allah SWT adalah mereka yang bisa bersabar dalam menghadapi berbagai kesulitan dan penderitaan. 

Mereka tahu dan sadar bahwa kesulitan yang mereka hadapi saat itu bukanlah semata-mata hukuman dari Allah SWT. 

Melainkan bukti cinta Allah, dimana Dia ingin hamba-Nya, berserah diri kepada-Nya, meminta kepada-Nya, serta berjuang untuk meningkatkan kualitas diri dan ketaqwaannya. 

Coba tengok kisah perjalanan Nabi-nabi. Apakah ada seorang Nabi pun yang tidak diberikan ujian kesulitan Allah SWT? Saya berani bilang, tidak ada. 

Nabi Muhammad diuji oleh kafir quraisy dengan hinaan dan cacian, bahkan diasingkan. Nabi Yunus diuji oleh kaumnya hingga ia harus masuk dalam perut ikan. Nabi Ayub diuji dengan penyakit kulit yang menjijikkan selama bertahun-tahun. 

Hal itu sebagaimana Surat Al-Baqarah Ayat 177. Allah SWT berfirman, "...dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan, dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya), dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa."

Ketiga, mendapatkan ketenangan dan keyakinan terhadap janji Allah SWT bahwa pertolongan-Nya itu dekat

Orang-orang yang beriman yakin seyakin-yakinnya, bahwa dibalik segala kesulitan yang dihadapinya, selama ia bersabar dan tetap mempertahankan keimanannya, ia pasti akan mendapatkan pertolongan Allah SWT. 

Serta kemenangan yang besar di akhirat kelak. Tidak ada sedikitpun keraguan dalam hatinya mengenai janji Allah SWT itu.

Allah SWT berfirman, "Sesungguhnya Allah telah ridha terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon, maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya)." (QS. Al-Fath Ayat 18).

Keempat, tidak khawatir dengan penghidupan di dunia ini, sebab mereka tahu Allah-lah Maha Pemberi Rizki 

Orang-orang yang beriman tidak khawatir dengan rezeki yang didapatkannya, karena ia yakin Allah telah menjamin semuanya. Sebagaimana firman-Nya dalam Surat Hud ayat 6. 

"Dan tidak satu pun makhluk bergerak di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauhil Mahfuz)"

Namun bukan berarti dengan adanya ayat tersebut, manusia lantas tidak berusaha dan hanya sekedar menunggu. Pasalnya rezeki dari Allah SWT juga tetap harus dijemput. 

Kelima, tidak pernah bosan untuk berserah pada Allah SWT 

Orang-orang yang diridhai Allah SWT adalah mereka yang mencintai-Nya. Sehingga setiap detik, menit, jam kehidupannya, ia tak pernah bosan untuk mengingat-Nya.

Tak pernah bosan untuk berdoa, memohon ampunan, dan petunjuk dari-Nya. 

Rasulullah SAW pernah bersabda, "Siapa yang ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah, maka hendaknya memperhatikan bagaimana kedudukan Allah dalam hatinya. Sesungguhnya, Allah menempatkan (mendudukan) hamba-Nya, sebagaimana hamba itu mendudukkan Allah dalam jiwanya (hatinya)."

Keenam, bergaul dengan orang yang dekat pada Allah SWT

Orang yang diridhai Allah SWT adalah mereka yang senantiasa mendekatkan dirinya dengan orang-orang shaleh dan beriman. 

Sehingga lingkungannya dipenuhi dengan ketaatan dan keshalehan pada-Nya. Ia percaya dengan begitu, ia juga mendekatkan diri pada Allah SWT. 

Penawar hati itu ada lima : membaca al-Qur’an dengan tadabbur (perenungan), kosongnya perut (dengan puasa-pen), qiyâmul lail (shalat malam), berdoa di waktu sahar (waktu akhir malam sebelum Shubuh), dan duduk bersama orang-orang shalih”. 

Ketujuh, berusaha keras mencari ilmu dan mendapatkan kemudahan dalam menjalaninya

Sebagaimana riwayat dari Abu al-Darda, bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda, "Siapa yang meniti jalan menuntut ilmu, maka Allah akan mempermudahnya jalan ke surga. Sungguh, para Malaikat merendahkan sayapnya sebagai keridlaan kepada penuntut ilmu. Orang yang berilmu akan dimintakan maaf oleh penduduk langit dan bumi hingga ikan yang ada di dasar laut.

"Kelebihan serang alim dibanding ahli ibadah seperti keutamaan rembulan pada malam purnama atas seluruh bintang. Para ulama adalah pewaris para nabi, dan para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, mereka hanyalah mewariskan ilmu. Barangsiapa mengambilnya maka ia telah mengambil bagian yang banyak."

Masyaallah, semoga kita termasuk orang-orang yang Allah ridhoi dan cintai. Jangan lupa untuk selalu istiqomah menjalankan apa yang diperintahkan dan menjauhi apa yang dilarang.

0 Response to " Tanda-tanda Allah Ridho kepada hamba-Nya "

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel